How To : Menyelesaikan Rubik 3×3 dengan Mata Tertutup (Blindfold)

blindDear all…
Catatan : BLD bukanlah sesuatu yang sangat luar biasa, misterius, jenius, atau sebagainya seperti yang ditampilkan di acara-acara sulap atau mentalis, seperti dedy corbuzer misal, di samping fakta bahwa dedy ngintip. BLD bisa dipelajari dan siapapun bisa melakukannya, entah dia bodoh atau cerdas, asal ada kemauan siapa pun pasti bisa. saya tidak bilang BLD itu mudah, tapi saya juga tidak bilang BLD itu sulit. Ini hanya sebuah permainan rubik

Tujuan saya menulis tutorial ini, memberi solusi bagi netter yang ingin bisa BLD namun tidak punya benwit internet yang cukup (sehingga kesulitan menonton atau mengunduh video2 tutorial), dan lagi pula ini tutorial bahasa Indonesia, jadi mungkin lebih mudah dimengerti.

blindfold solving atau disebut juga BLD (menyelesaikan rubik dengan mata tertutup) adalah seni tertinggi dari permainan rubik. pingin bisa? mudah! yang sulit adalah bagaimana melakukan BLD dengan cepat, termasuk memorisasi.

saya sendiri, baru empat kali melakukan BLD dengan hasil solved (sampai saat tulisan ini diposting), yang lain selalu DNF (did not finish), itupun tanpa parity error. awalnya saya hanya bosan, setelah tahu cara menyelesaikan rubik. kebutuhan untuk berpikir akan hilang seiring terbiasanya menyelesaikan rubik. lalu saya menemukan tantangan yang lain, yakni BLD. awalnya saya ragu, saya mengira rubik BLD adalah khusus, yakni dengan tanda2 yang bisa diraba. ternyata tidak, justru harus ada memorisasi, yakni mengingat posisi2nya. memberikan tutorial ini bukan berarti saya adalah BLD solver yang mahir. saya masih pemula, bahkan untuk speedsolving, rata-rata sy masih 70 detik, terbaik masih 47, itu pun dengan keberuntungan skip PLL. masih bego kan? saya cuma ingin berbagi informasi yang sudah saya mengerti.

yap, sekarang kita mulai. metode BLD yang saya gunakan ini adalah metode Old Pochmann. Dikatakan old bukan berarti Pochmann sudah tua, tapi ini adalah metodenya yang lama, sekaligus paling mudah dimengerti. yang dibutuhkan dalam BLD antara lain :

1. sebuah rubik 3x3x3, diusahakan yang ada pegasnya sehingga bisa cutting corner. (cutting corner adalah kemampuan sebuah kubus rubik untuk diputar sementara sisi di sebelahnya masih bergeser beberapa derajat dari tempatnya)
2.penghalang penglihatan antara mata dan rubik. tergantung anda mau pakai apa. sy biasa pakai kain slayer yang langsung sy ikat di kepala menutupi mata, pernah juga saya pakai ember kecil yang pas di kepala. asal jangan mencongkel mata anda dengan pisau, itu benar-benar tidak perlu.

Skill yang dibutuhkan :

1. Pengetahuan dasar tentang rubik, termasuk di dalamnya tentang notasi2 dan lambang2 dalam menggunakan rubik. jika belum tahu silakan lihat di sini.
2. kemampuan berkonsentrasi, berkaitan erat dengan proses memorisasi.
3. hafalan sedikit algoritma tambahan (cuma tiga kok)
4. fingertick (memutar rubik yang lebih efesien dengan jari-jari, bukan genggaman tangan), ini benar-benar membantu agar rubik tidak berubah arah di tangan kita. tapi jika anda yakin bisa menjaga posisi rubik dengan putaran pada genggaman tangan, juga tidak apa.

mengapa “mampu menyelesaikan rubik” tidak termasuk dalam skill yang dibutuhkan? karena cara menyelesaikan rubik dengan mata terbuka berbeda dengan melakukan dengan mata tertutup. anda tidak harus bisa menyelesaikan rubik dengan mata terbuka untuk bisa melakukan BLD.

konsep dalam metode ini adalah menembak. Caranya bukanlah menembak piece ke piece lain, tapi kita menembak stiker ke stiker yang lain. lalu ada istilah setup move, maksudnya adalah gerakan untuk meletakkan sebuah stiker pada sasaran tembak, setelah melakukan algoritma utama, harus dilakukan undo setup move agar stiker tersebut kembali ke tempat yang benar setelah ditembak (ditukar). lalu apa itu parity error? parity eror terjadi jika kita menyelesaikan edge dan corner, yang tersisa masih ada edge-edge yang tertukar di empat tempat. hal ini terjadi karena jumlah langkah yang kita tempuh berjumlah ganjil. perlu sebuah algoritma untuk menyelesaikan parity.

Kita mulai bagaimana mengenal masing-masing potongan kubus. Dalam latihan saya, saya menyebut sisi-sisi kubus sebagai K (kuning), M (Merah), B (Biru), H (Hijau), O (Oranye), P (putih). saya meletakkan K (kuning) sebagai U (Up, atas) dan O sebagai F (Front, depan). otomatis P berada dibawah, B berada di kanan, H berada di kiri, dan M berada di belakang. anda harus mengingat warna-warna posisi ini. Jika anda fokus pada tutorial ini, gunakan Kuning sebagai atas dan Oranye sebagai depan, anda harus memegangnya demikian.

MEMBERI NAMA

a

Perhatikan gambar. Saya menyentuh piece edge yang stikernya berwarna Kuning dan Hijau. saya tidak bisa memberinya nama, kecuali jika saya tahu mana yang lebih penting antara warna Kuning dan Hijau di piece edge tersebut. Warna stiker yang lebih penting adalah warna stiker yang akan MENEMBAK atau DITEMBAK. Jika melihat gambar, kita tahu bahwa piece edge yang saya sentuh tadi akan menembak ke seberang. Stiker yang menembak adalah Stiker kuning, dan yang ditembak adalah stiker kuning di seberang (UL). jadi pada piece yang saya sentuh tadi (berwarna Kuning dan Hijau), warna stiker yang lebih penting adalah warna Kuning. Jadi saya memberi nama piece ini sebagai KH, bukan HK. Jika warna hijau lebih penting (sebagai stiker penembak) saya akan memberinya nama HK.

untuk sebuah posisi, kita memberi nama dengan Up, Down, Left, Right, Back, Front. Misal, jika pada sebuah rubik yang solved, posisi UR adalah KB, posisi RU adalah BK. dan begitu seterusnya. Lihat pada gambar, posisi yang ditunjuk disebut FR. Jika posisi yang ingin disebut adalah yang warna hijau, maka di sebut RF. ingat, stiker berbeda dengan Piece.

TENTANG BUFFER dan BUFFER POSITION

b

Buffer position adalah sebuah tempat dimana sebuah piece akan ditembakkan ke tempat sasaran.
dalam penyelesaian EDGE, buffer positionnya adalah edge antara sisi kanan dan sisi atas rubik atau disebut sebagai posisi UR (Up Right). dalam latihan ini (dengan Kuning sebagai atas dan oranye sebagai depan), buffer position edge-nya adalah sebuah tempat (edge) di antara sisi kuning dan sisi biru, yaitu UR.
Sedangkan dalam penyelesaian CORNER, buffer positionnya adalah corner di antara Kuning, Hijau, dan Merah, yakni di belakang-atas-kiri.

Buffer atau Buffer piece adalah sebuah piece (edge maupun corner) yang merupakan piece yang benar untuk menempati buffer position. Jika definisinya seperti ini, bukan berarti buffer harus segera diletakkan ke buffer position. piece lain harus diberikan kesempatan menempati buffer position untuk menembak ke tempat yang benar, barulah buffer piece menempati buffer position pada saat terakhir. Sudah mengerti sampai di sini? Lanjut!

Menyelesaikan EDGE (Menembak ke UL (UP – LEFT))

edge

Kita mulai dari Edge. Berikut algoritma yang perlu dihafal untuk menyelesaikan edge.

tembak EDGE = RUR’U’R’FR2U’R’U’RUR’F’

seperti yang anda lihat di gambar, algoritma tersebut akan menembakkan piece KH (Kuning Hijau) ke posisi SASARAN. Jika sudah mengerti, kita singgung sedikit mengenai parity error.

lakukan algoritma tersebut pada rubik yang sudah solved. kita akan menemukan buffer piece dan piece sasaran tertukar. ada yang salah? ya! cornernya juga tertukar! ini disebut parity error. tapi jika kita melakukan algoritma tersebut dua kali, empat kali, pokoknya genap, cornernya kembali seperti semula. kesimpulannya, jika algoritma yang kita lakukan jumlahnya ganjil (sampai semua edge selesai), maka akan ada parity error. jika genap, maka parity pun lenyap. ok, kita lanjutkan kisah si EDGE yang terpotong.

Tentang Setup Move

pada sebuah rubik solved, lakukan algoritma berikut
d’L’RUR’U’R’FR2U’R’U’RUR’F’Ld
(huruf kecil di sini berarti memutar dua layer)
kita akan mendapatkan rubik tersebut seperti ini.

setup move

stiker biru pada UR (Biru Oranye) atau di buffer position perlu ditukar ke RF (bukan FR). tapi yang kita punya hanyalah algoritma untuk menembak ke tempat SASARAN, yakni ke UL, bukan ke RF. jadi, yang perlu kita lakukan adalah membawa stiker RF (yang mana berwarna kuning) ke posisi UL. Gerakan membawa sebuah piece ke tempat SASARAN inilah yang disebut Setup Move.
pada kasus ini, untuk membawa stiker RF ke UL, setup movenya adalah d’L’. Lakukan setup move tersebut dan kita akan mendapatkan rubiknya akan jadi seperti ini.
setup move 2
sekarang tinggal tembak, deh. lakukan algoritma tembak EDGE (shoot to UL). Yap! sudah tertukar. sekarang, kita harus mengembalikan stiker yang sudah ditukar ke tempat semula, yakni ke RF. gerakan mengembalikan-stiker-setelah-ditembak ini disebut undo setup move. undo setup move adalah kebalikan dari setup move sebelumnya. pada kasus ini setup movenya d’L’, maka undo setup movenya adalah Ld. lakukan Ld maka rubik pun menjadi solved.
algoritma penembakan dari buffer position ke RF disusun menjadi seperti ini (agar lebih mudah dimengerti).

d’L-‘RUR’U’R’FR2U’R’U’RUR’F-‘Ld

tanda strip memisahkan antara setup move, algoritma, dan undo setup move. Jika sudah mengerti apa itu setup move, kita lanjut. Go…

Contoh Setup Move yang lain.
pada sebuah rubik solved, lakukan algoritma ini.

Ld’L-‘RUR’U’R’FR2U’R’U’RUR’F-L’dL’

duh, kita langsung tau jika setup movenya adalah Ld’L. Kita ingin menembak stiker UR (Hijau) ke LU (bukan UL). Move setup untuk membawa stiker LU ke UL adalah Ld’L. anda pasti mengerti bagaimana membawa ini kesitu, atau membawa itu ke sini. jadi, kita juga dituntut berpikir. jika ini mau dibawa ke UL, bagaimana? dan seterusnya. Setup move mudah dipikir dan dilakukan, tapi ada batasannya.

Gerakan Terlarang dalam Setup Move.

Ingat tentang algoritma nembak EDGE? (harus ingat dong). algoritma tersebut akan menukarkan corner di samping buffer position. artinya selama eksekusi edge dengan mata tertutup, kedua corner di samping buffer position tidak boleh berpindah tempat atau berpindah tanpa dikembalikan ke tempat semula. corner-corner tersebut terletak di U, F, B, R. jadi, selama melakukan setup move, kita tidak boleh melakukan gerakan U,F,B,R, apalagi u,f,b,r (yang sama sekali tidak berguna). Melakukan gerakan terlarang berarti merusak letak corner di samping buffer position. Terbatas sekali dong? Memang, kita hanya bisa melakukan gerakan D dan L beserta arah sebaliknya.
setup move U
lalu bagaimana jika piece sasaran berada di UF? (seperti digambar). Bukankah U harus diputar? Kita bisa melakukan gerakan terlarang U dengan syarat R harus diputar 2x, membawa buffer position ke bawah. kita harus membawa buffer position beserta dua corner di sampingnya ke tempat dimana mereka tidak terpengaruh oleh putaran U, yakni dengan memutar R dua kali tadi, putar U seperlunya untuk membawa piece sasaran ke UL, lalu lakukan lagi R2.

Jika sudah mengerti cara mencari jalan yang benar pada setup move, kita lanjut ke cycle. bye bye cycle!.

Cycle : Yang Harus Kita Memorisasi

cycle adalah urutan-urutan stiker mana yang perlu kita tembak, dan urutan-urutan ini perlu kita ingat.
pada rubik yang solved, lakukan gerakan di bawah ini.

D2 R’ U’ B’ R’ U B U R U B’ D2

Rubiknya jadi kayak gini.

cycle

nah, tugas kita adalah menentukan stiker ini ditembak kemana, lalu kemana, kemudian kemana, dan seterusnya. Kita mulai pada piece di buffer position, yakni stiker UR. Ya, stiker UR berwarna kuning. Artinya, kita harus membawa stiker UR ke suatu tempat di sisi U. siapa tetangga stiker UR? warnanya hijau, yang harus dibawa ke sisi L. jadi, stiker UR harus ditembak ke UL.

jika kita menembak ke UL, kita akan tau bahwa stiker UR kuning akan tertukar dengan stiker UL hijau. Maka, nantinya yagn akan menempati stiker UR adalah warna hijau. selanjutnya stiker UR harus dibawa ke suatu tempat di sisi L (karena ia berwarna hijau). siapa tetangga stiker UR hijau? warnanya merah, dan sisi merah ada di B. jadi, stiker UR kali ini harus dibawa ke LB.

kita seharusnya tahu bahwa stiker UR Hijau akan tertukar dengan stiker LB putih. ya, kita mendapatkan putih, yang berarti Stiker UR putih ini (yang kini sudah di buffer position) harus dibawa ke D (sisi putih). siapa tetangga stiker UR putih? warnanya oranye, dan sisi oranye ada di F. jadi, stiker UR putih harus ditukar ke stiker DF.

karena stiker DF adalah oranye, maka stiker ini akan menempati stiker UR. Stiker UR oranye harus di bawa ke F dimana sisi biru berada. siapa tetangga stiker UR oranye? warnanya biru yang mana sisi biru ada di R. maka stiker UR oranye harus di bawa ke FR.

lihat! apa yang ada di FR? di FR ada Buffer piece! selesai sudah, rubiknya solved. jadi urutan cyclenya adalah UL-LB-DF-FR. kita harus mengingat urutan-urutan ini. nah, bisa anda bayangkan setup move yang benar untuk menjalankan cycle tersebut? jika belum mengerti, silakan kembali ke bagian setup move. anda harus bisa melakukan setup move yang benar (dari manapun ke posisi sasaran) tanpa melanggar gerakan terlarang.

nah, ini bocoran move setup untuk rubik tadi.

[shoot to UL] R U R’ U’ R’ F R2 U’ R’ U’ R U R’ F’ (tanpa setup move)
[shoot to LB] d L’ – R U R’ U’ R’ F R2 U’ R’ U’ R U R’ F’ – L d’
[shoot to DF] D’ L2 – R U R’ U’ R’ F R2 U’ R’ U’ R U R’ F’ – L2 D
[shoot to FR] d2 L – R U R’ U’ R’ F R2 U’ R’ U’ R U R’ F’ – L’ d2

Contoh Cycle yang lain.

algoritma pengacakan = R2 U R D’ U F’ U’ F’ D U’ R’
jika anda berpikir dengan benar, maka cyclenya adalah = UB LF RD FL
anda harus mengingat cycle tersebut.
berikut setup move-nembak EDGE-undo setup move-nya.

[shoot to UB] R2 U’ R2 – R U R’ U’ R’ F R2 U’ R’ U’ R U R’ F’ – R2 U R2
[shoot to FL] L’ – R U R’ U’ R’ F R2 U’ R’ U’ R U R’ F’ – L
[shoot to RD] D’ F L’ F’ – R U R’ U’ R’ F R2 U’ R’ U’ R U R’ F’ – F L F’ D
[shoot to LF] d’ L – R U R’ U’ R’ F R2 U’ R’ U’ R U R’ F’ – L’ d

dan akhirnya, solved!

Intinya, harus bisa mengingat urutan cycle, entah panjang atau pendek.

Flip Edge

flip
Lihat gambar. bisa jadi anda menemukan hal seperti ini.  algoritmanya adalah :

y-M’ U M’ U M’ U2 M U M U M U2

Yo… lanjut ke Corner!

Menyelesaikan Corner (Nembak dari pojok ke pojok)

corner
Setelah mengerti Edge, hanya perlu sedikit penyesuaian untuk mengerti Corner, juga dalam memorisasi, karena corver punya tiga stiker.

algoritma nembak corner adalah sebagai berikut :

FRU’R’U’RUR’F’RUR’U’R’FR’F

lakukan pada rubik yang solved, maka pojok atas akan tertukar, seperti pada gamabar, dan edge di atas di samping buffer position juga tertukar! jika ganjil, maka parity, jika genap, parity pun lenyap.
ok, setup move bisa dipikir2 sendiri, dan ada batasannya juga. gerakan terlarangnya adalah L, B, U, tanpa pengecualian.

Cycle juga berlaku untuk corner, anda harus mengingatnya dengan baik.

Menyelesaikan Parity

Wah, memang sial jika dapat parity, tapi juga bagus karena semakin sering muncul parity, semakin terbiasa kita. kita bisa memprediksi apakah parity ada atau tidak dengan menghitung jumlah langkah penembakan Edge atau Corner. Saya sudah mengamati dengan cermat, bahwa jika langkah penyelesaian edge berjumlah ganjil, berani taruhan pastilah langkah penyelesaian corner juga ganjil. demikian juga bila genap, pasti cornernya juga genap. parity akan muncul bila jumlah langkahnya ganjil.

berikut algoritma penyelesaian parity :

U’LU2L’U2LF’L’U’LULFL2U2

parity

biasanya saya melakukan algoritma ini pada saat terakhir, yakni saat edge dan corner sudah diselesaikan (dan parity).

Memorisasi

Sejujurnya, inilah bagian paling sulit dari BLD. Kita harus mengingat cycle. Tapi semuakan jadi mudah jika kita mau berusaha berkonsentrasi mengingat. saya tidak bisa memberikan saran terbaik bagaimana proses memorisasi karena setiap orang punya cara mengingat yang berbeda. para BLD solver biasa memakai metode penandaan dengan Huruf, angka, gambar, atau bahkan ingatan visual. Sedangkan saya, saya menggunakan metode ‘ketuk jari’ atau mirip dengan metode visual. yakni saya mengetukkan jadi tiga kali ke sebuah stiker sasaran cycle, lalu lanjut mengetuk tiga jari di stiker sasaran berikutnya, sampai selesai. kemudian saya menggambarkan garis imajiner yang menghubungkan antara semua ketukan tersebut, garis ini membuat saya bisa mengingat letak setiap ketukan dengan baik. saya mengulangnya sampai saya pikir saya bisa mengingatnya. setiap orang bisa mengembangkan cara memorisasi yang terbaik bagi mereka.

Contoh BLD Solving = wah, belum dibuat…

woof, karena keterbatasan waktu, contoh BLD solvingnya belum dibuat. tapi anda bisa merujuk ke sini.

Penutup

sebagai gambaran, total waktu saya belajar BLD (dari mulai memahami konsep sampai BLD solved pertama) adalah empat hari. satu hari untuk memahami konsepnya, tiga hari untuk melatih ingatan, dan pada hari terakhir itu, saya berhasil. jujur, saya sampai jingkrak2 sendiri. anda pasti kesal waktu latihan selalu DNF terus. tapi yakinlah, anda akan gembira sekali saat solved pertama. itu bayaran yang pantas.

Yah, demikian tutorialnya, maaf saja kalau tata bahasanya buruk, atau bahkan sama sekali tidak berguna. paling tidak saya sudah mencoba berbagi :) . saatnya menutup mata anda dan menyelesaikan rubik dengan mata tertutup, dan jadilah Indonesia BLD solver berikutnya.
:)

About these ads

51 Responses to “How To : Menyelesaikan Rubik 3×3 dengan Mata Tertutup (Blindfold)”


  1. 1 virkill 11 Oktober 2009 pukul 2:47 PM

    Good one, brother… :)

  2. 2 piko 13 Oktober 2009 pukul 4:29 AM

    waaa…. thx mas virkill sudah komen di sini. blogku dikunjungi seleb nih. :)

  3. 3 vertexian 16 Oktober 2009 pukul 3:43 AM

    Thanks untuk kontribusinya :)

  4. 4 piko 16 Oktober 2009 pukul 10:58 AM

    sama2 :)
    dipersembahkan untuk cuber indonesia

  5. 5 Chuck 16 Oktober 2009 pukul 4:00 PM

    Dengan ini saya nyatakan tutorial teks ini sebagai official tutorial teks BLD untuk http://www.rubikku.ning.com, dan akan saya salin ke thread Panduan BLD untuk Pemula. Credit goes to you, obviously. Thanks for the contribution.

  6. 6 Chuck 16 Oktober 2009 pukul 4:39 PM

    Tidak ada penjelasan tentang breaking into new cycle?

  7. 7 piko 17 Oktober 2009 pukul 4:35 AM

    wah… terima kasih mas chuck. yah, disamping waktunya sempit, saya nulisnya kurang serius, jadi kurang lengkap. atau mas chuck mau nambahin di komen ini?

  8. 8 Chuck 17 Oktober 2009 pukul 6:29 AM

    Kamu lengkapi aja “Contoh BLD Solving = wah, belum dibuat…” itu yang contohnya ada buffer yang kembali alias harus breaking into new cycle. Supaya penjelasannya lengkap di tutorialmu dan gaya bahasanya gayamu sendiri. Okay?

    SUdah selesai saya salin ke Panduan BLD untuk Pemula, tapi sayang karena karakternya dibatasi hanya 40000 karakter, jadi ada beberapa bagian kecil yg saya hilangkan tentang setup. Thanks.

  9. 9 frxs 19 Oktober 2009 pukul 12:37 PM

    ckckck…hebat kamu ko

  10. 10 piko 19 Oktober 2009 pukul 2:06 PM

    semua orang hebat! hahahaha
    sebenarnya sih, semua gampang kalo ditekuni :)
    blog wp-nya mau ditinggal nih?

  11. 11 frxs 23 Oktober 2009 pukul 2:03 PM

    gk lha….trafficnya naek…lumayan buat promo….blog sekedarlewat jg sukses kelisting no 1 google…cek dgn key “sekedarlewat”

  12. 13 Iway 7 November 2009 pukul 11:06 PM

    congrats buat tutorial BLDnya, semoga makin banyak orang Indonesia yg bisa main rubik terutama BLD..

  13. 15 MbahMeong 9 November 2009 pukul 10:14 AM

    Muantap Bro….. good posting ….Maju terus Young Cubers Indonesia tunjukkan bahwa prestasi kita kagak kalah ama org bule !!!

  14. 16 asrul 29 November 2009 pukul 6:55 AM

    keren2 sejak dulu aku pingin nih ada solusinya ternayat ada disini

  15. 17 asrul 29 November 2009 pukul 6:57 AM

    tukaran link nya yach keren banget nih tutorial anda

  16. 19 drummerfan 20 Januari 2010 pukul 11:07 AM

    mantab :)

  17. 20 denydatogar 4 Februari 2010 pukul 6:12 PM

    sangat membantu pemula ni ko…..

  18. 21 MOCHI 8 Maret 2010 pukul 2:32 AM

    numpang jualan di lapak gimana Bro? bolehkah? ada rubik’s ori, DIY, YJ dlsb. e-mail aja yak…lokasi ane di matarm juga kok.
    thx.

  19. 22 piko 9 Maret 2010 pukul 2:44 AM

    boleh.. sudah saya email.

  20. 23 Lutfie 30 Maret 2010 pukul 4:25 AM

    Makash bwt artikelnya..
    Ane blajar 2 hari udah langsung bisa.. Skrng uda brhsil tuk k 4 kalinya, tapi gagalnya ma sering banget..
    Metode yg laen cantumin dong.. Emank banget bljr dri sini..
    Makasih banget infonya..

  21. 24 piko 30 Maret 2010 pukul 12:04 PM

    sama-sama. saya sedang menulis tutorial M2 dan sedang memahami 3OP. tunggu dah. =))

  22. 25 Mochi 7 April 2010 pukul 6:17 AM

    dicoba pakai VC-nya bro… mudah2an lebih cepet.

  23. 26 vhincend 13 April 2010 pukul 11:14 AM

    thx mas… tutornya… map tany boleh gag? tentang breaking into new cycle.. apakah kalau dapet buffer piece terkadang kta harus menyimpan ke piece yang lain yang belum solve lebih dari 2x…? klo memang begitu jd panjang dong mas memorisasinya.. thx…

  24. 27 piko 13 April 2010 pukul 12:00 PM

    ya, disimpan ke piece yang lain. memang, memonya jadi lebih panjang. saya biasanya sekitar 12 cylce, paling panjang 14, paling pendek 9.

  25. 28 vhincend 13 April 2010 pukul 12:22 PM

    oo gitu ya… thx bgt ya mas piko… s’lam knl.. ^0^

  26. 30 dwiprayogo 20 Juni 2010 pukul 10:15 AM

    Wah ini yang lebih advance setelah saya bisa menyelesaiak kubik 3×3 dalam 1 menit.
    Ijin Belajar dulu bro..

  27. 31 NAmeSory 13 Juli 2010 pukul 6:38 PM

    Weh… Ru MAsuK DuNIa RUbIk Mbah,,, mOhOn SlalU Di UPdate

  28. 32 Rahman 3 Agustus 2010 pukul 10:57 PM

    waw,….it’s great!!! I’m understand, but you must resent the coment to me!!

  29. 33 GEO 16 Agustus 2010 pukul 4:39 AM

    TAMBAH BINGGU GW….!!!!!!!!!

  30. 34 boy 21 Agustus 2010 pukul 11:40 AM

    Q baru bergabung.. Mohon pencerahan.. Thanks to mas chock, buku nya sangat membantu, en to mas pico, n baru pengalaman yg tak terbayarkan.. Thanks to master rubik’s..

  31. 35 boy 21 Agustus 2010 pukul 11:43 AM

    maaf salah ketik mas chuck..eemm

  32. 36 ino 22 Agustus 2010 pukul 4:48 PM

    kak piko..
    Aku solving corner dulu baru edge..

    krn corner memorising susah.. harus pake visual…
    biasany untuk korner kakak pake memorising apa?

    ngaruh ga ke parutri fix nya ga..???
    klo solving corner dulu..

    trus…

    untuk metode solving multi BLD memorising pake apaya yah?? :D
    buatin tread multi BLD jg donk.. he2 :D

    makasih

  33. 37 piko 22 Agustus 2010 pukul 5:31 PM

    @ino
    tak apa itu terserah kamu, solving corner baru edge, setiap orang berbeda-beda. saya edge dulu memo pakai letter pair, baru corner memo pakai visual.
    ndak ngaruh parity, cuma urutanmu begini kalo corner duluan. corner-algoparity-edge.

    kalau multiBLD memo bisa pakai imagebased, letter pair, banyak.

    buat thread multibld? wah,ini kan blog, bukan forum rubik. :)
    coba main ke rubikku.ning.com, di sana lengkap.

  34. 38 ino 25 Agustus 2010 pukul 5:18 AM

    he2 bnr jg y kak piko ini kan blog ;p

    thx jawabanya…

  35. 39 Anakstat 29 Agustus 2010 pukul 5:20 PM

    waw,, pastas di coba nigh,…
    thx ya mas,,.

  36. 40 arief 13 Oktober 2010 pukul 9:04 PM

    y-M’ U M’ U M’ U2 M U M U M U2 m itu apa???

  37. 41 piko 13 Oktober 2010 pukul 11:28 PM

    @arief : untuk menukar flip edge yang berhadapan.

  38. 42 ARIEF 17 Oktober 2010 pukul 5:38 PM

    maksud saya m ato m’ itu apa????klau u kan up/atas klau m dan y itu apa???thanks

  39. 43 piko 18 Oktober 2010 pukul 8:42 PM

    baca dengan cermat. di atas ada link notasi cube yang lengkap.

  40. 44 Dewi Rahmawati 19 Juni 2011 pukul 8:57 PM

    siapa saja yg tau mohon bantuan dong rumus/gerakan “M2″ seperti apa ?

  41. 45 Rizal Suardi 21 Juni 2011 pukul 2:37 AM

    panjang bgt, malas bacanya, sory ya ko!!

  42. 46 neki chan 20 Juli 2011 pukul 4:33 PM

    mmmm …. ternyata main kubik ada taktiknya juga ya
    dari dulu main ini , selalu gagal total ! hehehe

  43. 47 tobi 25 Oktober 2011 pukul 10:54 PM

    Kak. Saaaayyya minta nox mass chuck sama mas piko don…kk tgl sms ke 083849392804

  44. 48 tobi 25 Oktober 2011 pukul 10:59 PM

    Kak. Saaaayyya minta nox mass chuck sama mas piko don…kk tgl sms ke 083849392804 saya msh umur 13 maaklum saya. Bluum tahu dan g pnny. B logge
    r

  45. 49 Ahmad Rizal 18 Maret 2012 pukul 11:24 AM

    mau nanya nih, (PLL Y) itu apa?

  46. 50 rumah first 14 April 2014 pukul 3:46 AM

    Your method of explaining all in this article is genuinely fastidious, every one can without difficulty be aware of it,
    Thanks a lot.


  1. 1 Belajar BLD Pemula (Main Rubik Dengan Mata Tertutup) - Belajar BLD Pemula (Main Rubik Dengan Mata Tertutup) - Belajar BLD Pemula (Main Rubik Dengan Mata Tertutup) - Belajar BLD Pemula (Main Rubik Dengan Mata Tertutup) | Asuhan Keperawatan Lacak balik pada 20 November 2011 pukul 4:01 AM

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




This blog has been discontinued. All the contents, and new posts can be found at blog.pdft.net

RSS latest post @ blog.pdft.net

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.
Indonesia Linux Conference 2011

stats

SEO Stats powered by MyPagerank.Net
Counter Powered by  RedCounter

hits

  • 228,459 hits


This blog is licensed under a Creative Commons Attribution-Share Alike 3.0 Unported License.
pejuang mimpi tak ingkar janji

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: