Posts Tagged 'warnet'

perang netcut

bermula ketika saya sedang kerja di warnet lain, di narmada. saya ditugasi maintenance setiap bulannya. saya dipanggil, keluhannya :

  • komputernya banyak ngadat & deepfreezenya kebobol > install linux install ulang windows, kloning, ganti versi deepfreeze. fresh. clean.
  • ada komputer yang sama sekali ndak konek > ganti konektor RJ45
  • banyak yang netcut > bingung euy.

sebagai catatan, baru pertama kali ini saya googling apa itu netcut dan coba programnya (contoh orang kuper windos). kejam. ada antinetcut, antiarp, port monster, tapi semuanya sama sekali tidak memuaskan. tetep saja jaringan jadi lamban. saya tidak mau pasang tool aneh itu di klien.

nah, ceritanya gini, ada orang yang sudah diduga berat sering netcut. setiap datang hotspotan, selalu saja semua jadi putus, ndak bisa ping-pingan apalagi pesbukan browsing. hotspotnya tidak memakai mikrotik, untuk pengamanan, hanya memakai password dari access point dan password ini diganti setiap harinya. so weak.

jadi saya pasangin easyhotspot. dhcp di access point dimatikan, dialihkan ke ubuntu (easyhotspot). setelah semua selesai. orang itu mencoba konek dan masuk via easyhotspot (pake login). ketika dia jalanin netcut (saya lihat layar), dia cuma temukan 2 buah IP, keduanya adalah IP milik server easyhotspot. hahaha. kapok deh, mau ngapain lu?

eh, ternyata. dia langsung buka network connection dan ganti IP-nya dengan IP sah jaringan nyata yang kira2 tidak dipakai. dia buka netcut lagi dan dapatkan semua IP server dan klien warnet. wadoooh! ndak guna bener dah.

satu-satunya jalan adalah, tidak membolehkan komputer lain (yang hotspotan) mengatur IP address secara manual. itu berarti IP harus dari easyhotspot, IP address yang mau dipakai manual harus sudah dipakai oleh komputer lain. saya harus mengisi penuh IP-nya dari 1-254 atau mengganti subnet untuk 14 atau 30 IP (jadi lebih sedikit mengisi IP lagi, cara memilih subnet silakan pakai subnet-calculator. saya memilih yang pertama karena mengganti subnet di setiap klien benar2 menyita waktu karena dideepfreeze.

saya memilih server untuk diisi IP-IP tersebut (lebih dari 200 IP). caranya, di jendela pengaturan IP (network connection : klik kanan > properties : TCP/IP > properties), klik advanced, tambahkan semua IP yang tersisa di sana. beres.

pelaku hanya bisa saling netcut dengan hotspoter lain, tidak bisa masuk ke jaringan warnet di dalam.

mungkin ada cara lain (mikrotik mungkin atau apalah), tapi inilah yang kepikir waktu itu. saya masih awam untuk bidang jaringan tapi ini lancar dan bekerja dengan baik.

kisah warnet part 4

ternyata, saya geblek banget.

saya ingat, waktu saya pertama kali dikasi tanggung jawab jadi admin, koneksi inetnya kenceng banget. meski full, streaming youtube jarang macet. kabel ADSL dari speedy ada dua. lumayanlah. itulah masa-masa juragan benwit berjaya.

tapi kemudian, diputuskan untuk merombak ulang semua client. jadi, saya mengikuti aturan IP dan DNS dari server. selanjutnya, selama dua minggu terus menerus, koneksi internet mendadak down, super lelet, mengecewakan, sampai saya malu sama semua pelanggan karena banyak yang ngeluh.

a : mas, kok lelet nih?

b : ?

kira-kira anda mau jawab apa? mau bilang ‘lagi gangguan’? atau ‘bukan urusan gw!’?

ternyata, bukan jaringannya yang bermasalah, tapi saya.

karena kabel ADSL ada dua, berarti modemnya ada dua, dan memang begitu kenyataannya. tapi gateway yang saya pasang di semua klien sama, yang berarti semua klien menggunakan gateway yang sama, satu modem yang sama. alhasil, modem yang satu lagi tidak digunakan selama dua minggu itu. dua minggu gan!

dua minggu sebelas komputer berbagi pakai koneksi dari satu kabel ADSL speedy! gimana ndak lelet hayo?

itulah kegeblekan saya, gara-gara tidak berpikir jernih, asal kerja. setelah petugas speedy datang buat ngatur ulang DNS yang baru, dikasi tahu soal satu modem yang tak terpakai itu. lalu 5 klien dirombak untuk memakai gateway yang lain. semua kembali berjalan normal. sekarang, kedua modem terpakai seimbang, koneksi lancar, dan saya kembali naik tahta jadi juragan benwit, (ngelanjutin donglot kamen rider) =))

modem

modem

oya, si imam yang pernah saya ceritakan dulu datang lagi, katanya mau ambil plesdis gadaiannya. sori, pak, plesdis anda ilang dan saya ndak mau bertanggung jawab, karena anda tidak menepati janji (dua minggu kabur) dan sudah mengacaukan pembukuan keuangan. anda sudah kehilangan kepercayaan saya. πŸ™‚

geser ke kiri

geser ke kiri

lihat tu, saya sudah pasang tulisan, kalau mau buka pintu, geser ke kiri, bukan didorong, tapi sampai hari ini, masih saja banyak orang mencoba mendorong pintu geser ini, dan satu dua masih menabraknya.

kisah warnet part 3

kemarin, di warnet saya dapet amplop. ternyata isinya uang yang banyak dan selembar surat.

jepretan

klik untuk perbesar

wadoh! saya kebanyakan maen riddle dan rubik, jadi banyak netter yang kabur ndak bayar. dan saya ndak bisa terus-terusan purak-purak senyum sama pelanggan yang bilang, “wadoh, dompet saia ketinggalan, mas…”. peduli apa? maeh!


ok, sir. i will kick their ass.

kisah warnet part 2

saia mau cerita sedikit.

ini cerita kemarin-marin. alkisah, ada seorang pengunjung warnet, perawakan kecil (analisa saya masih putih abu-abu), mode rambut ketinggalan jaman, dan bajunya warna item. dia, datang-datang langsung berdiri di depan meja saya sambil ngelirik-ngelirik layar monitor saya. orang ini, pada akhirnya saya tahu bernama imam. sori, d00d, gw expose elo di sini. wkwkwk. sori juga kalo gw gibah, niatnya berbagi kisah. πŸ˜›

saya : hmm?
imam : anu, ini sampai pagi kan?
saya : iya. (sebenarnya sih ndak, saya tutup jam tiga karena ndak kuat tahan kantuk)
imam : kalo gitu saya ikut paket insom (nunjuk2 ke kertas tempelan di dinding, paket insom = 12 – pagi = Rp. 12.000)
saya : aduh… (nyadar paket 3 belum didaftarin di server billing)
imam : ?
saya : ya udah, langung maen saja. nanti dihitung segitu.
imam : (langung ngacir ke billing no 1, tepat di samping saya.)

saya langsung berdiri dan ngintip. paceboK! ah, ada apa dengan anak-anak jaman sekarang? yo wis. lalu saya lanjutin ngawasin progres donglot kamen rider decade episot 20 yang lemot-lemot. pak warta (yang punya warnet) ngenet di dibilling lain, manggil2.

pak warta : lha?
saya : ?
pak warta : (nunjuk ke billing no 1)

njrit, orangnya tidur di atas keyboard! saya bengong agak lama, saling pandang, terus ketawa-ketawa. asli nih orang, sok sok insomnia pesen tempat sampai pagi, tapi ngorok di atas kibot!

pak warta : bangunin…
saya : 😦
pak warta : 😑
saya : (nyetel musik keras-keras, jewel-intuition, itu lho yang ngebasnya blablabla)
imam : groook…… groooook……

akhirnya, setelah sampai jam tiga, saya bangunin tuh orang, “mas, mas…. mau nutup.”.
imam : (meregang kucing) lha, katanya sampe pagi?
pak warta : ada keperluan makanya mau nutup, maaf.
imam : (ngangguk-ngangguk, bayar di kasir)

dan tepat esoknya, si imam dateng lagi. berdiri di depan meja saya, ngelirik-ngelirik layar monitor saya.

saya : hmm?
imam : er, anu mas….
saya : ?
imam : (ngeluarin plesdis 2 GB kingston model lama, warna ijo)
saya : ngeprint?
imam : saya gadai plesdis ini, mas. tapi saya maen dua jam ya? besok saia bayar…
saya : (bengong)
imam : plesdisnya masih bagus kok, cobain aja. (ngulurin plesdis)
saya : (belum buat keputusan tapi saya udah ngambil plesdis itu, terus tak colok. ok, plesdisnya bagus.)
imam : (langsung ngacir ke billing no 1)
saya : jah…

langsung saya berdiri dan ngintip. pacebok! wooooof….! baiklah anak muda, bersenang-senanglah selagi sempat. gw awasin terus tu.

15 menit kemudian.

imam sudah berdiri di depan meja saya, ngelirik-ngelirik layar monitor saya.
imam : ada hape mas?
saya : buat?
imam : miskol…
saya : (merogoh en geg tersayang, ngecek pulsa. ok, 3480 rupiah) nih….
imam : (ngacir ke billing no 1)

2 menit berlalu.

imam : (di billing no 1) halooo cayank, blablabla…..
saya : (di server, nyetel rubik’s timer ultimate)

si imam itu asik sekali ngomong lebay pakek en geg saya. kakinya sampai dinaikin ke atas meja. ngomongnya keras-keras. terus, sekali dua kali keluar warnet, duduk diluar sambil terus nelepon. kadang muncul paranoid gw, mau bawa kabur si en geg.

tahukah kawan-kawan, berapa lama dia nelepon pakek en geg saia? rubiks timer ultimate melaporkan, hasilnya adalah 1 jam 23 menit 11.65 detik. wooooooooooooof……!

terus dia menghadap lagi ke meja saya, ngelirik-ngelirik monitor saya.

imam : nih mas… makacih… (ngeloyor ke billing no 1)
saya : (ngeliat en geg, ngelap lemak mukanya imam, terus mencet-mencet, LOH KOK MATI? BATERE HABIS!) sompret…

beberapa menit kemudian. menghadap ke meja saya, kali ini ndak ngelirik monitor saya.

imam : makasih ya mas… besok saya bayar…. (pergi menghilang)
saya : (nyalain hape setelah dicolok charger. ngecek pulsa = 400 rupiah. woof!!!!. liat inbox sms. bengong)

hah? memangnya kapan anda bilang mau smsan pakek hape saya, pak? anda bilang cuma miskol kan?
tau apa isi inbox n sent di hape en geg jelek ini? isinya sms LEBAY dan ALAY. pakek cayank2 segala. (-_-;)
dan dari log sms itu saya tau namanya adalah imam.

dan besoknya, si imam jadi most wanted karena ndak dateng-dateng lagi ke warnet, plesdis ijonya masih setia tak simpen. w00f…..


This blog has been discontinued. All the contents, and new posts can be found at blog.pdft.net
Indonesia Linux Conference 2011

stats

SEO Stats powered by MyPagerank.Net
Counter Powered by  RedCounter

hits

  • 342,240 hits


This blog is licensed under a Creative Commons Attribution-Share Alike 3.0 Unported License.
pejuang mimpi tak ingkar janji